Padahal Baru 18 Tahun, Seks jadi Senjata Ampuh Mata-Mata Cantik Rusia

infopertama.com – Trik untuk menugaskan perempuan sebagai mata-mata untuk menjebak targetnya barangkali bukan rahasia lagi. Beberapa negara menggunakan trik tersebut, termasuk Rusia.

Seorang mantan mata-mata Rusia telah meminta Amerika Serikat (AS) dan Eropa untuk bersatu menghentikan perang Vladimir Putin.

Melansir Daily Mirror, Senin (21/3/2022), Aliia Roza mengklaim latihanya untuk menjadi agen rahasia seperti James Bond saat berusia 18 tahun di sebuah sekolah rahasia dekat Moskow.

Aliia diajarkan menggunakan seks untuk menarik target seperti geng narkoba dan pelaku perdagangan manusia.

Hal itu ia lakukan untuk mendapatkan informasi sampai identitas aslinya terungkap dalam misi terakhirnya.

Hal itu pulalah yang menyebabkan dia kemudian meninggalkan negara itu. Sekarang, Aliia tinggal di AS dengan nama samaran.

Aliia telah menyaksikan perang yang berlangsung di Ukraina dengan ngeri dan mengatakan negara-negara harus bersatu untuk menghentikan Putin.

Berbicara tentang masa lalunya, dia berkata, “Ketika saya berusia 18 tahun, saya dikirim ke akademi militer…mereka menunjukkan kepada kami cara merayu, memanipulasi, meyakinkan orang, cara menembak dari berbagai jenis senjata, cara melakukan seni bela diri. Dan, menjadi seorang prajurit yang sempurna di lapangan.

“Anda perlu membuat orang ini tidak hanya bersikap baik kepada Anda. Tetapi juga jatuh cinta untuk memberikan informasi yang Anda inginkan, karena orang ini harus memercayai Anda.”

Aliia mengatakan kepada The Sun, “Menurut pendapat saya, Uni Eropa dan Amerika Serikat harus bersatu dan menutup langit, pertama-tama dan kedua, melakukan embargo untuk gas dan bensin Rusia.”

Penyamaran Terbongkar

Aliia, sekarang berusia 37 tahun, tidak memiliki bukti tentang perbuatannya sebelumnya. Tetapi mengklaim bahwa bekas luka di atas mata kanannya karena pemukulan dari penjahat yang mengetahui bahwa dia adalah mata-mata.

Itu terjadi setelah Priti Patel beberapa wanita yang melarikan diri dari Ukraina bisa menjadi mata-mata Rusia yang datang ke Inggris untuk meluncurkan serangan gaya Salisbury.

Berbicara di Konferensi Musim Semi Partai Konservatif di Blackpool, Menteri Dalam Negeri mengatakan “naif” untuk percaya bahwa perempuan tidak bisa menjadi “operasi rahasia”.

Dan dia mengklaim Vladimir Putin dapat memanfaatkan arus pengungsi untuk mengirim agen ke Inggris.

Dalam pidato utamanya, dia berkata: “Saya telah ditanya mengapa kita tidak bisa menangguhkan pemeriksaan keamanan pada orang-orang yang melarikan diri dari perang Putin?

“Saat konflik, teman-teman saya, menekankan perlunya kita untuk tetap waspada. Saya tahu dari pengarahan yang saya terima dari badan intelijen dan keamanan bahwa ketidakstabilan di seluruh dunia membawa serta ancaman yang lebih besar.

“Hanya empat tahun lalu dinas intelijen militer Rusia menggunakan senjata kimia di tanah Inggris.”

“Yang benar adalah bahwa sejumlah kecil orang dapat mendatangkan malapetaka. Rusia memiliki sejarah aktivitas permusuhan terselubung.

“Dan saya khawatir adalah naif dan salah arah untuk berpikir bahwa hanya laki-laki yang dapat menjadi agen rahasia. Atau, bahwa arus pengungsi tidak dapat menjadi sasaran suatu bentuk eksploitasi.”

Sumber: intisari

error: Sorry Bro, Anda Terekam CCTV