Wakapolri Pantau Arus Balik Lebaran 2022 di Pos Terpadu Cikopo

Wakapolri
Foto: ist

Jabar, infopertama.com – Wakapolri Komjen Gatot Eddy Pramono didampingi Kapolda Jabar Irjen Pol. Drs. Suntana M.Si. melaksanakan pengecekan arus di seluruh Jawa Barat dalam menghadapi arus balik terutama wilayah rawan kemacetan dan tempat wisata. Bahwa hari ini merupakan arus balik puncak karena besok masyarakat sudah normal kembali bekerja.

Adapun pantauan udara hari ini dari sepanjang tol di wilayah Jawa barat ramai lancar. Tidak terjadi kemacetan maupun penumpukan di sepanjang jalan tol.

Wakapolri sangat berterima kasih kepada para pemudik yang sudah baik dan mematuhi peraturan oleh para petugas Kepolisian di lapangan. Itu sangat membantu pihak Kepolisian dalam melaksanakan tugasnya.

Wakapolri mengatakan dari pantauan udara arus dari Jakarta maupun dari Jawa, di atas KM 50 lancar. Tapi dari KM 50 sampai dengan KM 65 padat, namun masih bisa jalan antara kecepatan 30 sampai 40 Km/jam.

Terlihat dari Video Conference dan Zoom Meeting kendaraan masih lancar. Sehingga langkah-langkah dari Kapolda Jabar dan Kakorlantas Polri mulai dari Kalikangkung sampai KM 72 berlakukan one way. Kemudian dari KM 66 sampai KM 47 lakukan contra flow dengan dua lajur. Sementara KM 47 sampai dengan KM 28 berlakukan contra flow. Sampai hari ini terlihat masih cukup efektif untuk mengurai volume kendaraan yang masuk ke Jakarta.

“Mudah-mudahan ini bisa terus kita antisipasi, karena puncak arus balik lebaran 2022 adalah kemarin.” Sabtu (7/5/2022).

“Pada tahun 2019 jumlah kendaraan 165.000 kendaraan yang melewati jalan tol ini, sedangkan tadi malam, di tahun 2022 puncaknya 170.000 kendaraan. Jadi apabila dihitung jumlah kendaraan yang melewati jalan tol yang berangkat ke Jawa sampai hari ini masih 160.000 kendaraan yang belum kembali.” ujar Wakapolri di Pos Terpadu Cikopo, Minggu (8/5/2022).

“Sampai pukul 14.00 Wib hari ini hitungannya sudah 60.000 kendaraan yang lewat. Jadi masih ada 100.000 kendaraan yang belum kembali.” Ujar Wakapolri.

Meminimalkan Kerugian Masyarakat

Wakapolri menyatakan jika ada perkembangan dinamis maka Kakorlantas Polri dan Kapolda Jabar akan menggunakan diskresi Kepolisian. Karena yang terpenting kita meminimalkan kerugian masyarakat, sehingga masyarakat dapat melaksanakan arus balik mudik lebaran dengan aman, lancar sampai menuju rumahnya masing-masing.

Masyarakat yang akan berangkat dari Jakarta menuju ke Jawa atau Bandung, jika ada sedikit hambatan atau kemacetan, itu pasti karena volume kendaraan yang cukup besar.

Wakapolri juga mengucapkan terima kasih dan mengapresiasi masyarakat sudah melaksanakan perubahan-perubahan dan bekerja sama dengan pihak Kepolisian.

Jika selama arus mudik dan balik lebaran 2022 ini, dari pihak Polri ada kekurangan, akan menjadi evaluasi untuk lebaran tahun berikutnya.

“Kepada para pemudik agar dalam berkendara selalu mematuhi peraturan lalu lintas. Dan, jika lelah atau kecapaian harap mencari tempat istirahat supaya kembali fit. Karena kalau paksakan akan berbahaya bisa menimbulkan kecelakaan lalu lintas.” tutup Wakapolri.

Turut hadir pada kegiatan tersebut Kakorlantas Polri, Karo Penmas, Karo Kerma, Wakapolda Jabar, Kapusdokes, Karo Jianstra, Kabid Humas Polda Jabar, Dir Lantas, Kabid TIK Polda Jabar serta Kapolres Purwakarta.

(Sumber: Bid. Humas Polda Jabar)

Dapatkan update breaking news dan berita pilihan kami dengan mengikuti infopertama.com di Google Berita dan WhatsApp Chanel 

error: Sorry Bro, Anda Terekam CCTV