Pelantikan Sejumlah Kepala SMA dan SMK Negeri di Matim

Pelantikan
Pose bersama Para Kepala Sekolah yang baru dilantik secara virtual

Manggarai Timur, infopertama.com – Pengukuhan Dan Pelantikan Kepala Sekolah SMA/SMK/SLB lingkup Provinsi Nusa Tenggara Timur di Kabupaten Manggarai Timur bertempat di SMAN 1 Borong, Kaca Sita, Jumat, (17/12/2021).

Pantauan langsung media ini di ruangan laboraturium Fisika SMAN 1 Borong, pelantikan 12 Kepala Sekolah SMA secara virtual oleh Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Nusa Tenggara Timur, pada pukul 14.00 Wita.

Hadir dalam acara pengukuhan dan pelantikan kepala sekolah SMA/ SMK Negeri sekabupaten Manggarai Timur, kordinator pengawas Lukas Sumba, S.Fil.

Adapun 12 Kepala sekolah SMA dan SMK Negeri sekabupaten Manggarai Timur tersebut antara lain: Ferdinandus Fifardin, S. Pd, Kepala Sekolah SMAN 1 Poco Ranaka. Felianus Juma, S.Pd, Kepala Sekolah SMAN 1 Borong. Hermanus Ernus, S.Pd, Kepala Sekolah SMAN 1 Elar.

Kemudian, Lukman, S.Pd, Kepala Sekolah SMAN 2 Sambirampas, Zakarias Nggabut, S.Pd, Kepala Sekolah SMAN 1 Kota Komba dan Stefanus Nggadung, S.Pd, Kepala Sekolah SMAN 2 Elar.

Lalu, Konstantinus Eferson Rada, S.SI, Kepala Sekolah SMAN 3 Borong. Primus Wil, S.Pd, Kepala Sekolah SMAN 3 Elar dan Yohanes Baru, SH, Kepala Sekolah SMAN 10 Borong.

Tiga nama lainnya Agustinus G. Daroly, S.SI, Kepala Sekolah SMKN 1 Borong, Siprianus Nahur, S.Pd, Kepala Sekolah SMAN 2 Borong dan Maria D. Yalma, sebagai Kepala Sekolah SMKN 2 Kota Komba.

Pesan Buat Kepsek Baru

Selesai acara pengukuhan dan pelantikan kepala sekolah SMA dan SMK Negeri sekabupaten Manggarai Timur, Kordinator pengawas menyampaikan, agar meningkatkan peran pelayanan.

Diharapakan kepada semua kepala sekolah yang baru dilantik, agar meningkatkan kinerja di sekolah yang dipimpinnya. Karena keberhasilan terletak pada diri kita masing-masing. Disiplin dalam diri menyangkut prilaku, tutur kata dan yang tidak kalah penting adalah disiplin dalam menjalankan tugas.

“Wajib bagi teman-teman Kepala Sekolah agar disiplin dalam berprilaku, tutur kata, dan menjalankan tugas,” ungkap Lukas Sumba.

Lukas Sumba juga menyampaikan bahwa, untuk pengelolaan manajemen harus terbuka. Karena keterbukaan manajemen dapat menyejukan situasi dan kondisi internal di sekolah.

“Manajemen di tiap sekolah harus jalankan dengan terbuka. Karena itu kunci kesejukan internal para pendidik dan majunya sekolah itu sendiri,” tutup Lukas.

Penulis: RH

Editor: Redaksi

Dapatkan update breaking news dan berita pilihan kami dengan mengikuti infopertama.com di Google Berita dan WhatsApp Chanel 

error: Sorry Bro, Anda Terekam CCTV