Miris, Usai Dicecoki Miras Siswi SMA di Aceh Digilir 6 Pria

Rudapaksa lima anak
Ilustrasi Rudapaksa (ist)

Aceh, infopertama.com – Seorang siswi Sekolah Menengah Atas (SMA) di Aceh Selatan bernama Bunga (bukan nama sebenarnya) berusia 18 tahun diperkosa secara bergilir oleh enam orang pemuda. Korban pemerkosaan tersebut diperkosa setelah sebelumnya direcoki minuman keras.

Peristiwa itu terjadi pada Lebaran ketiga, pada Jumat 12 April 2024. Bunga awalnya diajak jalan-jalan oleh temannya berinisial BB.

Bunga, Siswi SMA asal Kluet Utara, Aceh Selatan, ditiduri paksa oleh 6 pemuda, setelah diajak jalan-jalan oleh BB.

Pemerkosaan yang dilakukan oleh 6 pemuda di Aceh Selatan, terjadi pukul 21.00 WIB.

Awalnya Bunga pamit dari rumah untuk keperluan jalan-jalan dengan temannya berinisial BB.

Bunga sempat curiga akan diperlakukan jahat, setelah BB membawanya ke Kecamatan Meukek yang berjarak 65 kilometer dari kampung asal Bunga.

Perempuan itu minta segera dibawa pulang. Akan tetapi, BB justru membawa Bunga ke Tapaktuan, yang berjarak sekitar 32 kilometer dari Kluet Utara.

Tiba di Tapaktuan, mereka nongkrong di sebuah ruang terbuka hijau. Di sana, Bunga direcoki dengan minuman keras.

Usai minum minuman haram tersebut, Bunga tak sadarkan diri. Ternyata dalam keadaan pingsan, 6 pemuda di Aceh Selatan –BB dan teman-temannya meniduri paksa siswa SMA tersebut.

Bunga terbangun beberapa waktu kemudian, dan terkejut setelah mendapati dirinya telah berada di sebuah kafe di Pasie Lembang.

Ia tambah kaget setelah mengetahui dirinya telah ditiduri paksa oleh enam pria muda.

Di rumah, keluarga Bunga khawatir. Perempuan muda itu tak kunjung pulang, meski jarum jam telah menunjukkan 04.00 pagi.

Keluarga takut bila dara tersebut mengalami hal buruk. Ketakutan mereka ternyata menjadi kenyataan. Mereka tidak terima dan marah besar.

Terpisah, Direktur Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Kontak Intra Advokasi Aceh Selatan (YLBH Kontra) Adv. Mhd.Misri,S.H, dalam keterangan persnya, pada Senin 22 April 2024 menyebutkan korban pemerkosaan jangan takut membuat pengaduan.

Pihaknya berkomitmen akan memberikan advokasi hukum, hingga pelaku mendapatkan hukuman setimpal.

Misri mengatakan, YLBH Kontra menyediakan bantuan hukum cuma-cuma kepada korban pemerkosaan dan tindak kekerasan seksual lainnya.

“Kami melihat bahwa umumnya yang menjadi korban pelecehan seksual dan pemerkosaan, dari kalangan masyarakat ekonomi lemah. Mereka kesulitan mengakses proses hukum yang berkeadilan.” Ungkap Misri.

Menurutnya, YLBH Kontra merasa berkewajiban memberikan bantuan cuma-cuma kepada para pencari keadilan dari kalangan ekonomi lemah.

Ikuti infopertama.com di Google Berita dan WhatsApp Chanel 

 

error: Sorry Bro, Anda Terekam CCTV